Wandering & Wondering

Friday, 8 September 2017

Palsu

Palsu

Pada dunia yang menilai kebaikan sebagai palsu, yang menyindir kala senyuman dibalik luka adalah palsu, pada tingkah sopan yang dikatakan sebagai hal palsu, pada yang ingin menjadi baik sebagai manusia-manusia palsu, pada dunia yang menilai orang-orang yang mencoba peduli sebagai palsu. Tak heran, ketika orang lebih memilih hati yang beku. Karena menjadi baik dan lebih baik hanya akan dilabeli palsu dan munafik. Banyak yang akhirnya menyingkir dan memilih jalan untuk memuntahkan kata-kata menyakitkan sebagai kejujuran yang mereka sebut sebagai obat kepalsuan. Menghukum setiap orang yang terluka oleh ‘kejujuran’ tersebut dengan sebutan manusia ‘lemah’ dan tak patut ditangisi kematiannya.
Kebaikan sudah dijajakan dan diobral murah, tapi mereka selalu memandang jijik pada kebaikan-kebaikan di emperan. Di katakanlah, lebih baik tidak bermoral daripada harus memilih kebaikan yang menurut mereka menjijikkan.
Jika dunia sudah jadi sekejam ini, lantas dimana orang-orang yang dikatakan palsu itu berkumpul? apakah mereka berada dalam ruangan penuh dengan orang patah hati namun tetap ingin tersenyum untuk membuat dunia sekitarnya lebih baik? apakah mereka berkumpul dengan orang-orang yang ingin mencintai namun selalu berakhir makan hati? apakah manusia-manusia palsu yang katanya bertopeng itu tidak boleh menampakkan keindahan sisi hati mereka yang pulih dan mengobati sisi hati mereka yang borok dengan simpuh panjang di depan wajah Tuhan tanpa harus dikoar-koar?
Apakah setiap orang yang berusaha memberikan hati dengan hati-hati harus bebas dan bersih dari berbagai jenis patah hati, kekurangan, kesalahan, kebodohan, kesialan, ketidakmampuan, kekesalan, kesedihan, dan kemarahan agar tidak dikatakan palsu?
Padahal tiap-tiap manusia memiliki banyak sisi. dan setiap manusia pasti mengecap setiap emosi yang entah baik entah buruk, dan tiap-tiap jiwa berhak memilih apakah mereka akan belajar dan akan membagikan hal-hal baik atau hal-hal yang menyakiti pada orang di luar diri mereka.
Siapa yang berhak menilai perilaku tiap-tiap jiwa adalah palsu? bukankah tiada yang tahu setiap desiran hati manusia melainkan pemiliknya? Lantas mengapa ada yang siap menyaingi Sang Pemilik Hati untuk meramal dan mengoarkan kata-kata palsu dengan begitu garangnya pada orang yang tengah mengulurkan tangannya meski penuh luka?
Ah, dunia yang gegap gempita, akankah kebaikan masih menjadi pilihan yang memesona banyak orang?
Be First to Post Comment !
Post a Comment

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature
Pembaca hidup dan buku yang ada karena 'udunan' kebaikan dari banyak orang. Silakan kunjungi rumah sebelah di www.medium.com/@sarafiza